Rabu, 15 Februari 2012

Kursus piano Junior Music Class (JMC) Yamaha

Akhirnya kesampaian juga kursus piano..meskipun bukan emaknya yang les, tapi boleh masuk kedalam temenin anaknya les. Jadi sekalian belajar juga. Pilih-pilih tempat kursus musik, sepertinya ini yang bikin saya kepingin coba..karena kan untuk anak umur 4 th yang masih ngawur dan ga bisa konsen. Ternyata pelajaran di dalam kelas ga monoton dan sangat fun sekali.
 Sebelumnya saya mau menjelaskan dulu nih, saya bukan marketingnya Yamaha. Saya Murni peserta ! Cuma mau review disini siapa tahu bermanfaat buat para mama di luar sana yang lagi cari kursus musik buat anaknya.

Free trial PIANO JAYA
Pertama dapat tawaran Free Trial dari yamaha lagi bulan Desember 2011. Saya kira pertama anak-anak akan duduk di kelas dan kita para orang tua tunggu di depan kelas, atau paling tidak duduk di bangku belakang. Ternyata BIG NO ! Orang tua duduk persis di sebelah anak dan masing-masing peserta ada 1 alat musik elekton.
Begitu Pengajar datang dan menjelaskan memang nantinya setiap kursus si anak harus di dampingi orang tua dan berperan sebagai 1 team dan mungkin untuk lebih mudah mengarahkan si anak untuk perhatiin kakak pengajarnya.
Akhirnya dari free trial lanjuuut jadi kursus beneran..yeeay..lokasi di seberang RS husada

Biaya dan waktu kursus

Karena optimis mau ikut kursus beneran, jadi bayar lah uang pendaftaran 300 ribu, selanjutnya nanti bulanannya 395 ribu (itu kalau pilih hari senin/rabu. Kalau hari sabtu Rp 435 ribu), uang buku 550 ribu termasuk mainan laptop piano dan dapat tas juga ada cd dan dvd lagu.
tas ransel yamaha

Buku lagu sama workbooknya,
 absen berupa stiker tempel di primary booknya

nah ini laptop mainan yang saya maksud..hhaha..meskipun cuma papan white board dan tempelan magnet, tapi cukup membantu juga dan anak kecil seneng tuh tempel-tempel kaya di kulkas

Untuk waktu kursusnya saya sih pilihnya hari Senin. Kenapa ??? Karena hari Senin itu yang paling sedikit muridnya..jadi lebih enak karena perhatian pengajar ga terpecah ke banyak murid.
Jam kursus untuk senin/rabu yaitu jam 5 - 6 sore. Kalau Sabtu jam 3-4 sore.
Oh iya, ternyata beda hari kursus, beda juga pengajarnya..Nyesel juga sih ga ikut cobain semua pengajarnya.

Kursus dimulaiiiii...
Suasana kursus persis seperti free trial. Suasana di bawa fun dan ga stress. Lagu-lagunya juga riang semua..cucok buat anak-anak. Pertama disuruh denger lagu dan gerak sesuai irama. Lalu anak-anak di suruh ke depan untuk nyanyi bersama kak Nana lagu twinkle-twinkle sama Mary has a little lamb (OMG, Juan malah ga hapaaall !! kalo lagu abang tukang bakso, Becak, naik-naik puncak gunung ..hayo di jabanin deh..hahaha.)
Tapi dari lagu itu di ajarin jangan pakai liriknya tapi di ganti pakai do re mi.

Lainnya, ada pengenalan anggota jari, mana jari pertama, kedua, dst. Ini untuk memudahkan nanti kalau Do pakai jari pertama, Re jari ke dua...Lagu "keluarga jari" juga lucu jadi pengen nyanyi in terus, lagunya riang gembira pas banget deh buat anak-anak


Untuk kursus pertama baru dikenalin nada Do pakai lagu yang jreeng..jrengg..semangat banget. Kursus minggu ke 2 dikenalin nada Re, sekaligus ngulang pelajaran minggu kemarin.

Anak-anak sangat di latih hearing dan feelingnya sehingga bisa pas untuk gerak pas nadanya..ditambah lagi anak-anak seneng kalau bisa melakukan dengan benar, atau paling tidak bisa ikut berpartisipasi dan melakukan apa yang di minta pengajar, bakal dapat stiker untuk di tempel di buku. 1 pertemuan aja stiker bisa dapat 5 kali tuh.

Di balik itu semua, yang paling bikin seneng buat saya yaitu.....Saya juga bisa ikutan les ! HOHOHOHO...Jadi hitung-hitung bayar 1 untuk 2 orang.
Di rumah sih kita sebisa mungkin latih lagi anaknya untuk mengulang apa aja pelajaran di kursus..soalnya ntar kalau di tanya sama pengajarnya dan si anak bengong sumegong..kita ortunya bisa maluuu bo ! soalnya kan kite ada di samping si anak.

Pertemuan ke 3, udah mulai bisa nih dengerin lagu "DO" itu dan bisa pas hearingnya untuk nada do. Tiap pertemuan pasti naik 1 nada. Kali ini udah sampai Mi.
Di kelas ada yang didampingi sama suster..tapi menurut saya, lebih baik sih ortu nya deh yang mendampingi. Karena di dalam kelas itu butuh partisipasi dari pendamping. Yak kalo susternya tanggap sama omongan pengajar..kalo engga ?

Reviewnya segini dulu ya..nanti kalau ada yang baru lagi bakal di update..I'll Be Back !!!



1 komentar:

Your comment pleaaseee

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers